Saturday, September 12, 2009

Realiti TV Menjana Ilusi Atau Visi?


www.iLuvislam.com
oleh : syuk88
Hiburan! Kali ini saya ingin bercakap tentang program-program TV kita pada hari ini yang mana kebanyakkannya berbentuk hiburan. Dunia kini dilimpahi berbagai-bagai program hiburan yang berbentuk realiti, perkembangannya tumbuh bagaikan cendawan tumbuh selepas hujan. Tumbuhnya jika tidak merosakkan kita sebagai remaja maka tidak mengapa, tetapi yang sedihnya rancangan-rancangan seperti inilah yang merosakkan masyarakat kita pada hari ini. Masa, tumpuan dan fokus tenaga fikiran, jiwa dan perasaan diratah semaksimum mungkin oleh program-program sebegini.

Visi & Misi

Ke mana arah tuju kita, adakah kita hanya diperhambakan oleh program-program sebegini. Ibu ayah dan guru-guru suruh belajar 'rajin-rajin', pakar motivasi berpesan mesti ada 'visi dan misi yang jelas', ustaz dan ustazah memperingatkan supaya 'tutup aurat dan jaga akhlak', malangnya apa yang terjadi sekarang. Semuanya hanyalah menjadi halwa telinga buat sementara waktu sahaja seperti masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Semuanya tidak kita endahkan. Malahan mendatangkan keuntungan kepada sesetengah pihak iaitu media.

Semakin menjadi-jadi media pada hari ini merencanakan program-program yang bersifat realiti kerana program sebegini mendatangkan 'income' yang besar kepada mereka. Media sepatutnya menjadi wadah perjuangan agama bukannya menjadi boneka negara-negara barat. Ini merupakan salah satu agenda negara-negara barat untuk merosakkan agama kita tanpa kita sedari. Kita ini terlalu buta kerana apa? Kerana kelalaian dan kelekaan kita yang tak disedari.

Pengaruh Barat?

Kita sepatutnya sedih dan malu kepada Allah dengan keadaan negara kita yang semakin menyamai negara barat malahan malang lagi bila golongan dewasa dan tua juga semakin hanyut dan terperangkap dalam perangkap hedonisme. Perangkap-perangkap ini amat halus tanpa kita sedari sehingga akan membawa kepada masalah hati dan akhidah. Lihatlah keadaan kebanyakkan keluarga pada hari ini, lebih menyedihkan apabila wujudnya ibu bapa yang mana terlalu 'sporting', dimana mereka menggalakkan anak-anak mereka menyertai program serta rancangan realiti hiburan yang tidak membawa faedah langsung.

Berhibur tidak salah, tetapi salah memilih hiburan dan keterlaluan pula buruk padahnya. Ia umpama gula dan garam dalam sesuatu masakan. Sedikit garam dan sedikit gula diperlukan untuk menghasilkan masakan yang sedap. Tetapi apa akan terjadi jika gula terlebih atau garam terlebih dalam suatu masakan. Maka masakan tadi mungkin akan menjadi kurang sedap malahan apabila gula terlebih maka akan mengundang penyakit diabetis, jika garam pula yang terlebih maka akan mengundang hipertensi.

Namun bukan semua rancangan realiti tidak berfaedah, ada juga rancangan realiti yang berfaeadah. Ana puji sesetengah rancangan realiti TV, contohnya Akademi Al-Quran dan Akademi Nasyid. Rancangan yang lebih membentuk jiwa seharusnya diperbanyakkan malah perlu diambil perhatian oleh media massa pada hari ini. Ana pernah terlihat suatu rancangan realiti hasil keluaran media Indonesia, dalam rancangan ini mereka melatih kanak-kanak untuk menjadi da'ie yang pandai berkata tentang agama, malah mereka dilatih bercakap dihadapan ribuan penonton yang hadir. Ana berasa malu dengan kanak-kanak ini, kerana mereka mampu berkata-kata malah mampu mengemukakan dalil-dalil Al-Quran semasa menyampaikan syarahan mereka. Malah ana terharu dengan cara penyampaian salah seorang dari peserta program itu.

Islam & Hiburan

Islam tidak menjanjikan dunia tanpa hiburan tetapi Islam mengajar kita berhibur berlandaskan syarak. Apabila media massa dan elektronik dipenuhi dengan qari, penasyid dan penceramah yang meliuk-lentok dengan gaya yang terhad maka akan wujudlah masyarakat yang kenal pada penciptanya. Gerakkanlah hiburan islam yang dinamik dan magnetik supaya mendapat perhatian masyarakat kita pada hari ini. Sebenarnya dunia sedang menantikan program realiti yang lebih realiti. Ayuhlah kita bersama-sama mengubah dunia hari ini.



syuk88 adalah penulis di blog : http://tintamahasiswa.blogspot.com

1 comments:

MOBYDICK said...

beginilah bila negara islam yang pemerintahnya dibawah pengaruh ZIONIS LAKNATULLAH....

Post a Comment

Followers

TENTANG DIRI SAYA

My photo
GURU AKADEMIK TINGKATAN ENAM SMK KHIR JOHARI, TG.MALIM. PENDIDIKAN; SK TOK KHALIFAH, PT.13 (1972-1977); SAMR SG. HJ. DORANI (1978-1980); SAMT SSAAS, BT. 38 (1981-1984); UNIV MALAYA (1985-1988); MPKTBR (1990); IPSI (1997); UPSI (2000-2005); UPSI (2008-?)

ALAMAT EMAIL

abdmaleks@yahoo.com
abdmaleks@gmail.com
There was an error in this gadget
Sejak 12 September 2009

ANDA BERMINAT?

KOMENTAR TERAKTIF

Widget by Blogger Widgets

KEMASAN TWEETER

Twitter Updates

    follow me on Twitter
     
    PENGAJIAN AM 900. Design by Wpthemedesigner. Converted To Blogger Template By Anshul Tested by Blogger Templates.